Penampang Diagram & Fungsi Kandung Kemih


Kandung kemih, seperti perut, adalah kantung yang dapat diperluas yang berkontraksi dengan lipatan dalam ketika kosong. Lapisan dalam kandung kemih melipat ke dalam lipatan dan meluas keluar untuk menampung cairan.

Saat kosong, dinding otot kandung kemih menjadi lebih tebal, dan seluruh kandung kemih menjadi kencang. Saat kandung kemih terisi dari dua ureter — tabung untuk mengeluarkan urin dari ginjal ke kandung kemih — dinding otot menipis, dan kandung kemih bergerak ke atas menuju rongga perut.

Peregangan ini dapat meningkatkan ukuran kandung kemih dari sekitar 2 inci hingga lebih dari 5 inci, tergantung pada jumlah cairan. Kandung kemih manusia yang khas mencapai kapasitasnya antara 16 hingga 24 ons urin, tetapi keinginan untuk buang air kecil datang ketika kandung kemih sekitar seperempat penuh.

Sfingter inside – sejenis katup berotot – membantu mencegah air seni bocor keluar. Foundation berbentuk segitiga kandung kemih, yang dikenal sebagai trigonum, membantu mencegah peregangan uretra atau aliran balik ke dalam ureter.

Ketika diberi tanda, kandung kemih melepaskan urin melalui uretra, tabung yang membawa urin keluar dari tubuh. Pada pria, uretra berakhir di ujung penis. Pada wanita, tabung ini berakhir di antara klitoris dan vagina.

Kandung kemih yang sehat menahan kencing sampai orang punya waktu untuk buang air besar, tetapi masalah bisa timbul karena berbagai alasan.

Infeksi kandung kemih dan infeksi saluran kemih lebih sering terjadi pada wanita karena mereka lebih rentan terhadap bakteri luar daripada pria. Juga, wanita yang baru melahirkan mungkin mengalami masalah kemih.

Meskipun jarang pada pria, infeksi kandung kemih lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua. Karena tidak umum, infeksi dapat menjadi tanda sesuatu yang menghalangi saluran kemih atau masalah yang lebih serius seperti kanker atau batu ginjal.

Pria juga bisa mengalami masalah kemih karena komplikasi dengan prostat mereka, kelenjar seukuran kacang walnut yang mengelilingi uretra.

Masalah kontrol kandung kemih umum terjadi pada wanita di atas usia 50 tahun. Beberapa dari kondisi tersebut meliputi:

  • Kandung kemih yang terlalu aktif
  • Inkontinensia urin
  • Inkontinensia stres
  • Kandung kemih neurogenik
  • Kandung kemih lembek
  • Kandung kemih spastik
  • Batu kandung kemih
  • Ekstra kandung kemih
  • Retensi urin
  • Sistitis



Source link

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.