Categories: Uncategorized

Anatomi dan Fungsi, Diagram, Kondisi, dan Kiat Kesehatan


Testis – juga disebut testis – adalah dua organ berbentuk oval dalam sistem reproduksi pria. Mereka terkandung dalam kantung kulit yang disebut skrotum. Skrotum menggantung di luar tubuh di depan daerah panggul dekat paha atas.

Struktur dalam testis penting untuk produksi dan penyimpanan sperma sampai mereka cukup dewasa untuk ejakulasi. Testis juga menghasilkan hormon yang disebut testosteron. Hormon ini bertanggung jawab untuk dorongan seks, kesuburan, dan perkembangan massa otot dan tulang.

Fungsi utama testis adalah memproduksi dan menyimpan sperma. Mereka juga penting untuk membuat testosteron dan hormon pria lainnya yang disebut androgen.

Testis mendapatkan bentuk ovular dari jaringan yang dikenal sebagai lobulus. Lobulus terdiri dari tabung melingkar yang dikelilingi oleh jaringan ikat padat.

Tubulus seminiferus

Tubulus semiferus adalah tabung melingkar yang membentuk sebagian besar masing-masing testis. Sel-sel dan jaringan dalam tubulus bertanggung jawab untuk spermatogenesis, yang merupakan proses pembuatan sperma.

Tubulus ini dilapisi dengan lapisan jaringan yang disebut epitel. Lapisan ini terdiri dari sel Sertoli yang membantu produksi hormon yang menghasilkan sperma. Di antara sel Sertoli adalah sel spermatogenik yang membelah dan menjadi spermatozoa, atau sel sperma.

Jaringan di sebelah tubulus disebut sel Leydig. Sel-sel ini menghasilkan hormon pria, seperti testosteron dan androgen lainnya.

Rete testis

Setelah sperma dibuat dalam tubulus seminiferus, sel sperma bergerak menuju epididimis melalui rete testis. Rete testis membantu untuk mencampur sel sperma di dalam cairan yang dikeluarkan oleh sel Sertoli. Tubuh menyerap kembali cairan ini ketika sel sperma bergerak dari tubulus seminiferus ke epididimis.

Sebelum sperma bisa sampai ke epididimis, mereka tidak bisa bergerak. Jutaan proyeksi kecil di rete testis, yang dikenal sebagai microvilli, membantu memindahkan sperma ke tubulus eferen.

Saluran eferen

Saluran eferen adalah serangkaian tabung yang bergabung dengan rete testis ke epididimis. Epididimis menyimpan sel sperma sampai mereka matang dan siap untuk ejakulasi.

Saluran-saluran ini dilapisi dengan proyeksi seperti rambut yang disebut silia. Seiring dengan lapisan otot polos, silia membantu memindahkan sperma ke epididimis.

Saluran eferen juga menyerap sebagian besar cairan yang membantu menggerakkan sel sperma. Ini menghasilkan konsentrasi sperma yang lebih tinggi dalam cairan ejakulasi.

Tunica: Vasculosa, albuginea, dan vaginalis

Testis dikelilingi oleh beberapa lapisan jaringan. Mereka adalah:

  • tunica vasculosa
  • tunica albuginea
  • tunica vaginalis

Tunica vasculosa adalah lapisan tipis pertama pembuluh darah. Lapisan ini melindungi bagian dalam tubular dari setiap testis dari lapisan jaringan lebih lanjut di sekitar testis luar.

Lapisan berikutnya disebut tunika albuginea. Ini adalah lapisan tebal, pelindung yang terbuat dari serat padat yang melindungi testis lebih lanjut.

Lapisan jaringan terluar disebut tunika vaginalis. Tunica vaginalis terdiri dari tiga lapisan:

  • Lapisan visceral. Lapisan ini mengelilingi tunika albuginea yang melindungi tubulus seminiferus.
  • Cavum vaginale. Lapisan ini adalah ruang kosong antara lapisan visceral dan lapisan terluar dari tunika vaginalis.
  • Lapisan parietal. Lapisan ini adalah lapisan pelindung terluar yang mengelilingi hampir seluruh struktur testis.

Jelajahi diagram 3-D interaktif di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang testis.

Banyak kondisi yang dapat mempengaruhi testis. Ini daftar yang paling umum.

Hydrocele

Hidrokel terjadi ketika cairan berlebih menumpuk di rongga di sekitar salah satu testis Anda. Ini kadang-kadang muncul saat lahir, tetapi bisa juga disebabkan oleh cedera atau peradangan.

Gejala hidrokel meliputi:

  • pembengkakan testis yang semakin terlihat seiring berjalannya hari
  • sakit tumpul di skrotum Anda
  • merasakan beratnya di skrotum Anda

Hydrocel biasanya tidak memerlukan perawatan kecuali mereka sangat besar atau menyakitkan. Sebagian besar hilang sendiri, tetapi kasus yang lebih parah mungkin memerlukan pengangkatan dengan pembedahan.

Torsi testis

Torsi testis berarti bahwa testis Anda telah berputar di skrotum. Hal ini dapat mengakhiri kabel sperma, memotong suplai darah, fungsi saraf, dan transportasi sperma ke skrotum Anda.

Gejala torsi testis meliputi:

  • sakit skrotum parah
  • pembengkakan testis
  • sakit perut bagian bawah
  • merasa mual
  • muntah
  • Perasaan seperti testis tidak pada tempatnya
  • kencing lebih dari biasanya

Beberapa hal dapat menyebabkan torsi testis, termasuk:

  • cedera pada skrotum
  • berolahraga terlalu lama atau sulit
  • terkena suhu dingin
  • pergerakan bebas testis dalam skrotum yang disebabkan oleh kondisi genetik

Dokter Anda dapat mengobati torsi testis dengan menggerakkan testis dengan tangan. Beberapa kasus mungkin memerlukan pembedahan untuk melepaskan tali sperma.

Orkitis

Orkitis mengacu pada testis yang bengkak atau meradang. Seperti halnya epididimitis, orkitis sering disebabkan oleh infeksi yang disebabkan oleh IMS.

Gejala orkitis meliputi:

  • nyeri testis dan nyeri tekan
  • testis bengkak
  • demam
  • merasa mual
  • muntah

Infeksi bakteri dan virus dapat menyebabkan orkitis. Kombinasi antibiotik atau obat antivirus, bersama dengan obat antiinflamasi nonsteroid atau kompres dingin dapat membantu mengurangi ketidaknyamanan dan rasa sakit. Orkitis biasanya menghilang dalam 7-10 hari.

Hipogonadisme

Hipogonadisme terjadi ketika tubuh Anda tidak membuat testosteron yang cukup. Ini dapat terjadi karena masalah testis atau karena otak Anda tidak merangsang produksi hormon dengan tepat.

Anda dapat dilahirkan dengan kondisi ini. Ini juga dapat terjadi karena cedera, infeksi, atau kondisi lain yang memengaruhi produksi testosteron.

Gejala hipogonadisme bervariasi tergantung pada usia:

  • Pada bayi. Alat kelaminnya mungkin tidak jelas laki-laki, atau kedua set alat kelamin mungkin ada.
  • Pada remaja. Gejala mungkin termasuk:
    • kurangnya perkembangan otot
    • pertumbuhan rambut sedikit tubuh
    • tidak ada suara yang memperdalam
    • pertumbuhan lengan dan kaki yang tidak biasa relatif terhadap bagian tubuh lainnya
  • Pada orang dewasa Gejala mungkin termasuk:
    • kurangnya kesuburan
    • rambut rontok
    • pertumbuhan jaringan payudara
    • kehilangan kepadatan tulang
    • ketidakmampuan untuk ereksi

Hipogonadisme biasanya diobati dengan terapi penggantian hormon. Ini ditujukan untuk otak atau testis, tergantung pada sumber produksi testosteron rendah.

Kanker testis

Kanker testis terjadi ketika sel-sel kanker berkembang biak di dalam jaringan testis Anda. Ini biasanya dimulai pada struktur testis tubular yang membantu menghasilkan sperma.

Penyebab kanker testis tidak selalu jelas.

Gejala kanker testis dapat meliputi:

  • benjolan di testis Anda
  • merasakan beratnya di skrotum Anda
  • cairan dalam skrotum Anda
  • nyeri testis
  • sakit perut atau punggung
  • jaringan payudara yang membengkak atau lunak

Terkadang, dokter Anda dapat mengangkat jaringan yang terkena operasi. Dalam kasus lain, Anda mungkin harus menghapus seluruh testis. Terapi radiasi atau kemoterapi juga dapat membantu menghancurkan sel kanker.

Temui dokter Anda jika Anda melihat salah satu gejala berikut di salah satu atau kedua testis Anda:

  • rasa sakit jangka panjang yang tumpul atau tajam
  • pembengkakan
  • kelembutan
  • sensasi berat

Gejala lain dari masalah dengan testis termasuk:

  • merasa sakit
  • muntah
  • sakit perut atau punggung yang tidak normal
  • harus sering buang air kecil
  • pertumbuhan abnormal jaringan payudara

Cobalah hal-hal berikut untuk menjaga kesehatan skrotum Anda:

Lakukan pemeriksaan sendiri testis bulanan

Gulung setiap testis di sekitar skrotum menggunakan jari Anda. Periksa area benjolan dan bengkak atau lunak.

Mandi secara teratur

Mandi atau mandi setiap hari untuk menjaga seluruh area genital Anda bersih. Ini mengurangi risiko infeksi yang dapat menyebabkan komplikasi lain. Jaga agar penis dan area skrotum kering setelah mandi. Kelembaban yang terperangkap di area tersebut dapat dengan cepat menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

Pakailah pakaian longgar dan nyaman

Cobalah untuk menghindari mengenakan celana dalam dan celana ketat. Biarkan skrotum Anda menggantung secara alami dari tubuh Anda untuk menjaga suhu skrotum tetap rendah dan mencegah cedera.

Kenakan perlindungan saat Anda berhubungan seks

Kenakan kondom saat melakukan aktivitas seksual apa pun yang melibatkan penis Anda. Ini membantu mencegah penyakit menular seksual yang memengaruhi skrotum dan testis Anda.



Source link

Share
Published by
Benefits Of

Recent Posts

Coffee and Caffeine — How Much Should You Drink?

Coffee contains hundreds of bioactive compounds. In fact, it’s the single largest source of antioxidants for many people (1, 2).Studies…

6 hours ago

Diagram Pelvis Pria & Diagram Saraf & Fungsi

Darah teroksigenasi mulai mengalir melalui dada aorta toraks, pembuluh darah utama dengan cabang yang melayani otot dada dan paru-paru. Ini…

6 hours ago

Optic Tract Function, Anatomy & Diagram

The optic tract is an extension of the optic nerve located in the brain. It begins at the area where…

8 hours ago

Bleached vs. Unbleached Flour: What’s the Difference?

Many types of flour are commonly available on the shelves of your local supermarket.However, most types can be split into…

12 hours ago

Fungsi Otot Palmaris Longus, Asal & Anatomi

Itu otot palmaris longus adalah salah satu dari lima otot yang bekerja di sendi pergelangan tangan. Otot palmaris longus adalah…

16 hours ago

What Is Ugli Fruit? Everything You Need to Know

What Is Ugli Fruit? Everything You Need to Know Source link

18 hours ago